Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Viral Seorang Ayah di Jambi Bawa Pulang Sendiri Jenazah Anaknya


Seorang ayah di Jambi kedapatan membawa pulang jenazah anaknya dengan digendong. Peristiwa itu pun terekam dalam sebuah video yang viral di media sosial. Tampak jenazah sang anak yang diketahui berjenis kelamin lelaki (6) itu digendong dengan dibalut plastik.

Melansir detikcom, peristiwa penjemputan ini dibenarkan oleh Wakil Direktur Pelayanan RSUD Raden Mataher Jambi, Dr Dewi Lestari.

Dia menyebut jika penjemputan paksa pasien di rumah sakit itu terjadi pagi tadi pukul 10.30 WIB.

“Jadi awalnya itu pasien ini masuk di Rumah Sakit lalu dirawat ruang IGD. Pasien ini sudah dinyatakan sakit sejak lama lalu pas di IGD RS tidak berapa lama akhirnya meninggal dan kita rapid test ternyata hasilnya reaktif. Karena reaktif, kita dari tim medis jalankan sesuai protokol COVID sampai menunggu hasil uji swab keluar,” kata Dewi saat dihubungi, Selasa (1/9/2020).

Lantaran tidak sabar menunggu hasil uji swab keluar, lanjut Dewi, pihak keluarga akhirnya melakukan tindakan dengan membawa paksa pasien untuk dimakamkan. Namun, pihak RSUD meminta agar pasien menunggu hasil uji swab keluar.

“Kita kan sudah sampaikan pihak keluarga bersabar dulu sampai uji swab itu hasil keluar. Tetapi pihak keluarga pasien itu bilangnya lama sekali.”

“Kita bukannya lama tapi kan kita mau menunggu dulu hasilnya, kalau negatif silakan dibawa tetapi kalau positif kan jadi repot. Apalagi kita pihak RS tidak bisa semudah itu keluarkan pasien harus ikut prosedur,” ujar Dewi.

Dewi juga menjelaskan terkait jenazah yang dibungkus menggunakan plastik. Menurut Dewi, cara itu dilakukan tim medis karena pasien dinyatakan reaktif.

“Ya kita kan ikuti prosedurnya. Kita ini kan ambil langkah terburuknya dulu, ini virus tidak bisa dianggap main-main. Tentu tim medis jalankan sesuai aturan COVID karena hasil rapid pasien itu reaktif. Jadi kita jaga-jaga, namun pihak keluarga juga tak terima menunggu terlalu lama akhirnya pasien dibawa paksa,” ujar Dewi.

Aksi bawa paksa pasien dari RS itu disayangkan oleh Dewi. Dia prihatin dengan adanya jenazah yang dibawa paksa menggunakan motor oleh pihak keluarga.

“Saya tahu bagaimana perasaan pihak keluarga pasien. Saya juga tidak tega melihat hal seperti ini, tetapikan kita harus melaksanakan peraturan yang ada.”

“Saya juga sedih lihat kondisi pasien yang dibawa dengan motor, nanti kesannya RS semena-mena. Kita itukan nunggu dulu, kita ini tujuannya melindungi orang banyak gitu loh,” kata Dewi.

Alami Hidrosefalus
Sementara juru bicara Satgas COVID-19 Jambi, Johansyah mengatakan jika pasien itu dilarikan ke RS pada Senin (31/8) pukul 21.00 WIB. Pasien dinyatakan sakit dengan diagnosa Hidrosefalus, serta hasil rapid test reaktif.

“Jadi setelah dirawat, Selasa malamnya sekitar pukul 01.00 WIB pasien akhirnya meninggal dunia lalu dipindahkan ke kamar jenazah. Pada pukul 07.30 WIB kita lakukan pengambilan sampel untuk dilakukan uji swab.”

“Belum uji swab keluar pukul 10.30 WIB keluarga pasien melakukan penjemputan paksa terhadap pasien dan dibawa ke rumah duka, pihak rumah sakit juga mengeluarkan surat tanda terima jenazah,” kata Johansyah.

Lalu selanjutnya pukul 11.20 WIB hasil uji swab pasien keluar. Hasil itu menyatakan bahwa pasien dinyatakan negatif COVID-19.

“Harusnya pihak keluarga bersabar menunggu hasil pemeriksaan uji swab yang bersangkutan keluar. Upaya ini kita lakukan agar tidak terjadinya penularan COVID pada keluarga, kemudian pada tim medis dan tetangga tidak menyebar. Dan syukurnya hasil uji swab pasien meninggal itu negatif,” ujar Johansyah

Posting Komentar untuk "Viral Seorang Ayah di Jambi Bawa Pulang Sendiri Jenazah Anaknya"