Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Air Minum di Singapura Mengandung Fluoride, Amankah bagi WNI yang Berlibur?

Jangan lupa membaca artikel tentang bisnis di > Informasi bisnis terbaik 2020.

doktersehat-minum-air-botol

DokterSehat.Com– Minum air putih sangat besar manfaatnya untuk keghidupan sehari-hari, untuk itu manusia membutuhkan 8 gelas air dalam sehari. Selain mengandung kalsiumn, sodium, magnesium, kalium, dan bikarbonat, air mineral mengandung fluoride. Kandungan ini ditemukan secara alami di tanah, air, dan makanan, max 1,5 part per million (ppm). Namun, fluorida juga diproduksi secara sintetis untuk digunakan dalam air minum, pasta gigi, obat kumur dan berbagai produk kimia lainnya.

Lebih dari 60 negara atau lebih dari 330 juta orang telah mengonsumsi air minum yang mengandung fluoride. Di negara tetangga seperti Singapura, juga menambahkan kandungan fluoride pada air minum.

Singapura memulai fluoridasi airnya pada tahun 1956, yang bertujuan untuk mengurangi prevalensi karies gigi pada rakyatnya, seperti mengutip dari Fluoride Class Action. Karena anak-anak di sana memiliki tingkat fluorosis gigi yang signifikan. Namun, kekhawatiran telah timbul mengenai efek fluoride pada kesehatan, termasuk masalah dengan tulang, gigi, dan perkembangan syaraf.

Seperti kita ketahui, Singapura menjadi destinasi wisata dunia. Jutaan pelancong dari berbagai negara berbondong-bondong mengunjungi Singapura untuk berlibur. Pada 2017 saja, warga negara Indonesia (WNI) tercatat 2,95 juta wisatawan berplesir ke negeri singa ini. Nah, apakah air minum di sana aman untuk para wisatawan?

Risiko Fluoride

Paparan berlebihan terhadap fluoride telah dikaitkan dengan sejumlah masalah kesehatan, seperti dilansir dari Medical News Today, berikut ini:

1. Fluorosis gigi

Paparan konsentrasi tinggi fluoride selama masa kanak-kanak, ketika gigi berkembang, dapat menyebabkan fluorosis gigi ringan. Akan ada garis-garis putih kecil atau bercak di enamel gigi. Ini tidak memengaruhi kesehatan gigi, tetapi perubahan warna dapat terlihat.

Menyusui bayi atau membuat susu formula dengan air bebas fluoride dapat membantu melindungi anak-anak kecil dari fluorosis.

Anak-anak di bawah usia 6 tahun sebaiknya tidak menggunakan obat kumur yang mengandung fluoride. Anak-anak harus diawasi ketika menyikat gigi mereka untuk memastikan mereka tidak menelan pasta gigi.

2. Fluorosis skeletal

Kelebihan paparan fluoride dapat menyebabkan penyakit tulang yang dikenal sebagai fluorosis skeletal. Selama bertahun-tahun, ini dapat menyebabkan rasa sakit dan kerusakan pada tulang dan sendi.

Tulang dapat menjadi mengeras dan kurang elastis, meningkatkan risiko patah tulang. Jika tulang menebal dan jaringan tulang terakumulasi, ini dapat berkontribusi pada gangguan mobilitas sendi.

3. Masalah tiroid

Dalam beberapa kasus, kelebihan fluoride dapat merusak kelenjar paratiroid. Hal ini dapat menyebabkan hiperparatiroidisme, yang melibatkan sekresi hormon paratiroid yang tidak terkontrol. Hal ini dapat menyebabkan penipisan kalsium dalam struktur tulang dan konsentrasi kalsium yang lebih tinggi dari normal dalam darah. Konsentrasi kalsium yang lebih rendah dalam tulang membuatnya lebih rentan terhadap patah tulang.

4. Masalah neurologis

Pada 2017, sebuah laporan diterbitkan yang menunjukkan bahwa paparan fluoride sebelum kelahiran dapat menyebabkan hasil kognitif yang lebih buruk di masa depan.

Para peneliti mengukur kadar fluoride pada 299 wanita selama kehamilan dan pada anak-anak mereka antara usia 6 dan 12 tahun. Mereka menguji kemampuan kognitif pada usia 4 tahun dan antara 6 dan 12 tahun. Tingkat fluoride yang lebih tinggi dikaitkan dengan skor yang lebih rendah pada tes IQ.

Pada 2014, fluoride didokumentasikan sebagai neurotoxin yang dapat berbahaya bagi perkembangan anak, bersama dengan 10 bahan kimia industri lainnya, termasuk timbal, arsenik, toluena, dan methylmercury.

Masalah Kesehatan Lainnya

Menurut Asosiasi Internasional Obat-Obatan dan Toksikologi (IAOMT), sebuah organisasi yang berkampanye melawan penggunaan fluoride tambahan, itu juga dapat berkontribusi pada masalah kesehatan berikut:

  • Jerawat dan masalah kulit lainnya
  • Masalah kardiovaskular, termasuk arteriosklerosis dan kalsifikasi arteri, tekanan darah tinggi, kerusakan miokard, insufisiensi jantung, dan gagal jantung.
  • Masalah reproduksi, seperti kesuburan yang lebih rendah dan pubertas dini pada anak perempuan
  • Disfungsi tiroid
  • Kondisi yang memengaruhi sendi dan tulang, seperti osteoarthritis, kanker tulang, dan gangguan sendi temporomandibular (TMJ)
  • Masalah neurologis, kemungkinan mengarah ke ADHD

Keracunan Fluoride

Paparan tingkat tinggi terhadap fluoride dapat menyebabkan:

  • Sakit perut
  • Air liur berlebihan
  • Mual dan muntah
  • Kejang dan kejang otot

Ini bukan hasil dari minum air keran. Hal ini hanya mungkin terjadi dalam kasus-kasus kontaminasi air minum yang tidak disengaja, misalnya kebakaran atau ledakan industri. Perlu diingat bahwa banyak zat berbahaya dalam jumlah besar tetapi membantu dalam jumlah kecil.

Flouride Terkandung dalam Produk

Flouride ada di banyak persediaan air, dan bahan ini ditambahkan ke air minum di banyak negara.

Flouride juga digunakan dalam produk gigi, di antaranya:

  • Pasta gigi
  • Semen dan tambalan
  • Gel dan obat kumur
  • Pernis
  • Beberapa merek benang
  • Suplemen fluoride, direkomendasikan di daerah di mana air tidak mengandung fluoride

Sumber flouride non-dental meliputi:

  • Obat yang mengandung senyawa perfluorinated
  • Makanan dan minuman yang dibuat dengan air yang mengandung fluoride
  • Pestisida
  • Item tahan air dan noda dengan PFC

Paparan fluoride yang berlebihan bisa berasal dari:

  • Fluoridasi air publik
  • Konsentrasi tinggi fluoride dalam air tawar alami
  • Obat kumur fluoride atau pasta gigi
  • Air botol yang belum teruji
  • Penggunaan yang tidak tepat dari suplemen fluoride
  • Beberapa makanan

Tidak semua paparan fluoride adalah karena menambahkan bahan kimia ke air dan produk gigi. Beberapa wilayah geografis memiliki air minum yang secara alami tinggi fluoride, misalnya, Asia selatan, Mediterania timur, dan Afrika.

Takaran Fluoride dalam Air Minum

Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan (DHHS) menetapkan tingkat fluoride yang optimal untuk mencegah kerusakan gigi pada 0,7 ppm, atau 0,7 miligram (mg) dalam setiap liter air. Angka sebelumnya, berlaku dari 1962 hingga 2015, adalah 0,7 hingga 1,2 ppm. Pada 2015, itu direvisi ke batas bawah. Tujuan dari tingkat optimal ini adalah untuk mempromosikan kesehatan masyarakat.

Lain halnya Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mencatat bahwa paparan jangka panjang terhadap air minum yang mengandung lebih dari 1,5 ppm fluoride dapat menyebabkan masalah kesehatan. Batas pedoman WHO adalah 1,5 ppm.

Sementara Environmental Protection Agency (EPA) bertujuan untuk melindungi orang-orang dari paparan berlebihan terhadap bahan kimia beracun. Ini mengatur tingkat maksimum yang diizinkan pada 4 ppm, dan tingkat maksimum sekunder pada 2 ppm. Orang diminta untuk memberi tahu EPA jika levelnya di atas 2 ppm. Tingkat di atas 4 ppm bisa berbahaya.



Selain sebagai media informasi kesehatan, kami juga berbagi artikel terkait bisnis.

Posting Komentar untuk "Air Minum di Singapura Mengandung Fluoride, Amankah bagi WNI yang Berlibur?"